Didampingi dr.Ivonne Rotty, Dirut RSUP Kandou Jimmy Panelewen Bekali 43 Mahasiswa Ners dengan BHD, PMKP, PPI, Covid-19 dan K3RS

oleh -131 Dilihat
Direktur Utama RSUP Kandou Jimmy Panelewen didampingi Direktur SDM dan Pendidikan Ivonne Rotty saat membuka workshop

Manado, VoxSulut.com – Direktur Utama RSUP Prof Kandou Manado, Dr.dr.Jimmy Panelewen, Sp.B-KBD didampingi oleh Direktur SDM, Penddikan dan Umum Dr.dr. Ivonne Elisabeth Rotty, M.Kes, Selasa (15/2/2022) membuka kegiatan workshop kepada 43 mahasiswa/i program studi Ners Stikes Muhammadiah.

Kegiatan workshop mencakup pelatihan Bantuan Hidup Dasar (BHD) Peningkatan Mutu dan Keselamatan Pasien (PMKP), Pengendalian Penyakit Infeksi (PPI) Covid-19 dan Keselamatan Kesehatan Kerja Rumah Sakit (K3RS) bertempat di aula kantor pusat RSUP Kandou Manado.

Sudah menjadi keharusan bagi setiap mahasiswa yang akan memasuki praktek kerja lapangan di RSUP Kandou Manado wajib mengikuti workshop BHD, PMKP ,PPI, Covid-19 dan K3RS.

Hal ini sebagai ketrampilan dasar serta untuk memberikan pengetahuan pada Mahasiswa Keperawatan terhadap pengelolaan kasus-kasus di Rumah Sakit, serta menciptakan Tim Kerja yang optimal.

Foto bersama jajaran RSUP Kandou Manado bersama peserta workshop

Turut hadir, Koordinator Diklit, dr. Hanry Takasenseran, Kepala Instalasi Diklat Dra Sisca Hutadjulu, MSi serta pejabat terkait lainnya.

Dirut RSUP Kandou Manado, Jimmy Panelewen dalam sambutannya mengatakan kebutuhan tenaga kesehatan baik secara lokal, nasional, regional bahkan global sangat dibutuhkan.

“Oleh karena itu banyak bermunculan fakultas- fakultas baru khususnya dibidang kesehatan karena selain untuk memenuhi kebutuhan SDM yang ada di Sulawesi Utara, tetapi juga dikawasan Indonesia Timur bahkan sampai ditingkat Nasional dan Global,” kata Dirut Panelewen didampingi Direktur Ivonne Rotty.

Baca juga  RSUP Padang Belajar Program Temandiri RSUP Kandou

Lanjut Dirut, setiap mahasiswa harus mempersiapkan diri secara matang, agar nantinya bisa menjawab tantangan dan berkompetisi sesuai dengan kompetensi dari mahasiswa, namun memang untuk pengembangannya sedikit tertahan karena diakibatkan pandemi Covid-19.

“Dalam konteks layanan publik terhadap masyarakat bahwa unsur softskill itu menjadi unsur yang sangat penting, karena walaupun kita pintar tetapi jika kita tidak mampu menjalin komunikasi dengan baik kepada pasien dan keluarganya, maka anda akan ditinggalkan,”.

“Karena diera digitalisasi yang berkembang sangat cepat saat ini ada bereapa tindakan yang sudah mulai dilakukan dengan menggunakan tenaga robot, dan bahkan tenaga robot lebih cepat dari manusia, tetapi bukan berarti hal ini menjadi alasan untuk bisa menggeserkan atau menggantikan yang namanya profesi sebagai dokter, atau perawat karena sebagai manusia tetap harus ada kontak psikologis antara dokter, perawat dan juga pasien yang tidak dimiliki oleh tenaga robot kesehatan,” jelas Panelewen.

Baca juga  Masyarakat Dihimbau 'Cerdas' Pilih Bahan Pangan, FER: Kesehatan Itu Mahal

Diakhir sambutannya, Direktur Utama RSUP Kandou tersebut mengajak mahasiswa untuk bisa merubah budaya kita.

“Harus selalu peduli atau Care terhadap pasien sesuai dengan essensi dari pelayanan Dokter dan perawat,” ucap Jimmy Panelewen dihadapan para mahasiswa Ners.

Sementara itu, perwakilan dari Stikes Muhammadiah Ibu. Merry Rineke Rimporok, BSc, SPd, M.Kes, menyampaikan apresiasi kepada Manajemen RSUP Kandou Manado karena boleh menerima Mahasiswa program studi Ners Stikes Muhammadian untuk melakukan pendidikan praktek lapangan selama 4 bulan.

“Dengan harapan agar selama mengikuti pendidikan di RSUP Kandou harus memberikan performa yang baik sesuai dengan standar pelayanan yang ada di RSUP Kandou. Serta tetap menjaga nama baik dari Stikes Muhammadiah dan juga RSUP Kandou,” jelas Rimporok.

Kegiatan workshop berlangsung 4 hari dari tanggal 15 -18 Februari 2022, para mahasiswa akan mendapatkan matreri dari Para Narasumber yang sangat berkompeten dibidangnya dan sudah diawali dengan materi tentang nilai-nilai Revolusi Mental Bidang Kesehatan yakni Integritas, Kerja Keras dan Gotong Royong, oleh Dr.dr. Ivonne Elisabeth Rotty, M.Kes.(andre)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.